person-holding-clear-plastic-bottle-3480494

Aksi Rendah Karbon: Belajar Mengelola Limbah di Tengah Pandemi

BERSAMA MENGURANGI LIMBAH PLASTIK
Beberapa tahun belakangan, gaya hidup minim plastik mulai berkembang di masyarakat. Hal tersebut diawali dengan banyaknya berita-berita yang viral di media sosial tentang bahaya plastik dan dampaknya bagi alam semesta.

Foto bangkai hewan-hewan laut dengan plastik di dalam perut mereka, membuat banyak orang mulai berpikir akan masalah besar yang sedang dihadapi bumi.

Supermarket bahkan sudah mulai menerapkan aturan baru tentang penggunaan kantong plastik. Sebagian dibuat berbayar, sebagian lagi betul-betul tidak lagi menggunakan kantong plastik. Sehingga konsumen mau tidak mau harus membawa tas belanja sendiri atau membeli tas belanja. Kebijakan-kebijakan yang berhubungan dengan pengelolaan limbah dan penggunaan emisi di beberapa provinsi pun layak diapresiasi. Seperti di antaranya pembatasan kantong plastik sekali pakai, larangan penggunaan sedotan plastik dan styrofoam, atau pengunaan kendaraan berbahan bakar listrik.

MENGELOLA LIMBAH ORGANIK DAN ANORGANIK
Di masa pandemi dan PSBB saat ini, mengelola limbah organik dan anorganik di lingkungan tempat tinggal masing-masing menjadi kegiatan yang cukup menarik di tengah masyarakat. Sampah anorganik, termasuk plastik di antaranya, merupakan non-biodegradable yang tidak ramah bagi ekosistem. Sehingga dibutuhkan beberapa upaya untuk mengelola sampah anorganik tersebut, misalnya dengan:
1. Stop penggunaan plastik sekali pakai,
2. Mengurangi konsumsi makanan atau minuman kemasan plastik,
3. Tidak menggunakan sedotan.
4. Hindari penggunaan kantong plastik saat berbelanja
5. Daur ulang sampah anorganikmu menjadi barang-barang bermanfaat.

Lalu bagaimana dengan sampah organik? Berikut langkah-langkah menjadikan sampah organik menjadi pupuk kompos:
1. Pilah sampah organik yang berasal dari rumah tangga. Biasakan untuk memiliki 2 tempat sampah. 1 untuk organik, 1 untuk non-organik.
2. Siapkan dekomposer atau starter EM4 yang bisa dibeli di toko pertanian (jika memungkinkan)
3. Campur dekomposer dan sampah organik ke dalam wadah yang disiapkan secara rutin, dilapisi media tanah atau serbuk gergaji (jika tersedia) dan ditutup rapat.

Pengetahuan merupakan hal yang penting bagi masyarakat. Dengan mencari informasi dari sumber terpercaya, tentunya akan memberikan dampak yang baik untuk ke depannya. Oleh karena itu, ayo! kita bersama-sama membantu upaya pemerintah dalam Pembangunan Rendah Karbon melalui aksi rendah karbon sederhana, yaitu dengan mulai mengelola sampah di lingkungan tempat tinggal kita masing-masing.

Oleh: DIAN NURANINDYA

Tags: No tags

Comments are closed.